Pengaruh Bahan Organik Terhadap Produksi Tanaman

 

Pengaruh bahan organik atau alami terhadap produksi tanaman sangat ditunjang oleh keadaaan kesuburan tanah. Seperti yang kita ketahui bahan organik merupakan perekat butiran lepas dan sumber utama nitrogen, fosfor dan belerang. Bahan organik cenderung mampu meningkatkan jumlah air yang dapat ditahan di dalam tanah dan jumlah air yang tersedia pada tanaman. Akhirnya bahan organik merupakan sumber energi bagi jasad mikro. Tanpa bahan organik semua kegiatan biokimia akan terhenti (Doeswono, 1983). Bahan organik merupakan bahan penting dalam menciptakan kesuburan tanah, baik secara fisika, kimia maupun dari segi biologi tanah. Bahan organik adalah bahan pemantap agregat tanah yang sangat baik. dan merupakan sumber dari unsur hara tumbuhan. Bahan organik ini bisa didapatkan dari alam itu sendiri, seperti daun-daun yang jatuh disekitar tanaman, kotoran hewan yang sudah diolah sedemikan rupa, dan bahkan kotoran manusia pun bisa diolah menjadi bahan organik pendukung.

Disamping itu bahan organik adalah sumber energi dari sebagian besar organisme tanah, Bahan organik dapat diperoleh dari residu tanaman sepert akar, batang, daun yang gugur, yang dikembalikan ke tanah. 5% tetapi pengaruhnya terhadap sifat-sifat tanah besar sekali. Bahan organik juga berfungsi sebagai granulator, yaitu memperbaiki struktur tanah, serta sebagai sumber unsur hara N, P, S, unsur mikro dan lainya. Bahan organik juga dapat menambah kemampuan tanah untuk menahan air., dan menambah kemampuan tanah untuk menahan unsur- unsur hara (Kapasitas tukar kation tanah menjadi tinggi). Sebenarnya bahan alami sangat mudah ditemukan dan sangat mudah diproduksi, tinggal bagaimana kita bisa mengolahnya dengan baik.

Namun bahan organik tidak mutlak dibutuhkan di dalam nutrisi tanaman, tetapi untuk nutrisi tanaman yang efisien, peranannya tidak boleh ditawar lagi. Sumbangan bahan organik terhadap pertumbuhan tanaman merupakan akumulasi dari pengaruhnya terhadap sifat-sifat fisik, kimia dan biologis dari tanah. Mereka memiliki peranan kimia di dalam menyediakan N, P dan S untuk tanaman peranan biologis di dalam mempengaruhi aktifitas organisme mikroflora dan mikrofauna, serta peranan fisik di dalam memperbaiki struktur tanah dan lainnya. Sebaiknya dihindari pemakaian bahan kimia yang bisa merusak lapisan organik dari tanah. Seperti yang kita ketahui bahan kimia apabila digunakan dalam campuran pupuk dalam jangka panjang malah bisa merusak dan mengurangi kesuburan dari tanah.

Leave a reply:

Your email address will not be published.

Site Footer